Beberapa Fakta Menarik Yang Harus Anda Ketahui Tentang Tanaman Kopi

Berapa banyak dari kita yang menyadari seperti apa tanaman kopi itu, atau bagaimana biji kopi yang berserakan di dahan berubah menjadi bahan yang digunakan untuk membuat salah satu minuman favorit kita. Kopi sama sekali bukan komoditas murah, melainkan kemewahan yang ingin dinikmati banyak orang, yang diterjemahkan menjadi penjualan cepat dan popularitasnya di seluruh dunia. Kami tidak dapat membayangkan memulai hari kami tanpa secangkir java harian terlepas dari semua ketidaktahuan tentang produk. Ini sementara perjalanan biji kopi, langsung dari asalnya ke cangkir harian kami dari minuman lezat ini benar-benar menarik.

Pertama-tama, di hutan tropis Afrika tempat kopi berasal. Dan manusia pertama yang meminum kopi diyakini Kopi Sumatra adalah seorang penggembala kambing dari Etiopia yang terbawa oleh perilaku lincah kawanannya saat mengonsumsi buah kopi. Ini menggoda dia untuk mencoba beberapa untuk dirinya sendiri, yang memang dia lakukan dan menciptakan sejarah dengan melakukannya.

Sebanyak 25 spesies dari genus Kopi ada, meskipun hanya 2 di antaranya, tanaman kopi Arabika dan Robusta yang dibudidayakan secara komersial dan berakhir di cangkir kopi kami. Di antara spesies lain, ada beberapa yang dapat digunakan sebagai tanaman dalam ruangan dan berfungsi sebagai bahan percakapan daripada sesuatu yang bermakna.

Tanaman kopi arabika tumbuh seperti pohon yang berbatang tunggal yang kemudian menumbuhkan cabang-cabang lainnya. Arabika lebih kecil dari dua tanaman tetapi menghasilkan biji unggul yang lebih kaya rasa dan kompleksitas rasa.

Sebaliknya, tanaman kopi Robusta memiliki penampilan yang lebih mirip perdu dengan beberapa batang kecil. Namun, rasa kompleks halus yang menjadi ciri khas Arabika tidak ada pada biji kopi Robusta. Kandungan kafein dalam biji kopi Robusta juga lebih tinggi meskipun cenderung memiliki catatan rasa pahit, sesuatu yang mungkin tidak disukai semua orang.

Tanaman kopi dapat tumbuh hingga lebih dari 30 kaki jika dibiarkan sendiri. Namun, petani komersial akan Kopi Mandailing membatasi ketinggian tanaman kopi dari delapan hingga lima belas kaki untuk panen yang optimal.

Ketika ditanam dalam kondisi ideal, tanaman kopi memiliki daun hijau tua yang memiliki permukaan lilin. Daunnya bisa sepanjang 4 hingga 6 inci dan lebarnya sekitar setengahnya, sedangkan bunganya berwarna putih dan harum yang tumbuh berkelompok di sepanjang cabang.

Ceri kopi menjadi matang dan cocok untuk dipanen dalam waktu lebih dari delapan bulan sejak berbunga, yang pada saat itu mengambil rona merah cerah. Setiap ceri umumnya memiliki dua biji, pikir masalahnya adalah semua biji tidak matang pada saat yang sama. Jadi, beberapa panen dan banyak perhatian diperlukan bagi Anda untuk mengambil biji dari satu pohon, yang semuanya menambah biaya produk jadi.

Kopi kalengan yang diproduksi secara massal yang dibuat oleh perusahaan besar selalu mencari campuran yang sehat dari kedua jenis biji kopi untuk mencapai keseimbangan sempurna antara biaya produksi yang lebih rendah dan rasa yang memuaskan. Namun, jika Anda tidak menginginkan apa pun selain kopi terbaik, Anda harus memilih kopi gourmet dengan label 100% Arabica. Harganya jauh lebih mahal, meskipun hanya aroma dan seteguknya saja sudah cukup untuk membenarkan biayanya yang tinggi.

Dan setelah Anda merasa cukup minum kopi, satu fakta yang akan Anda temukan lucu adalah bahwa satu tanaman kopi hanya akan menghasilkan satu pon kopi dalam setahun penuh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *